Rabu, 28 Ogos 2013

Pesta Sex Sahabat dari UITM

Aku, Roslan, Johari dan Hamdan bersahabatsejak dari UITM lagi. Pada suatu hari aku berbincang mengenai satu rancanganyang sangat menarik. Mereka pada mulanya terkejut dengan apa yang aku cadangkantetapi jelas sangat berminat kerana aku tahu mereka semua ini seperti aku juga,kuat nafsu.

Masing-masing sudah mempunyai girlfriend danpada asasnya kami berlapan bersahabat baik dan sering melakukan beberapaperkara bersama seperti berkelah, mengembara ke bandar lain atau apa juaperkara yang menarik tetapi hanya satu sahaja yang tidak kami lakukan bersama....

Idea aku ini timbul apabila aku dan kekasihku,Diana menonton sebuah filem lucah yang menceritakan mengenai kisah perlakuanseksual secara beramai-ramai di dalam sebuah rumah. Ia tiba-tiba menimbul ideakepadaku kerana di dalam cerita itu, ia dilakukan oleh tiga orang pasanganbersahabat baik.

Mulanya akan mencadangkan kepada Diana, dengankami sering juga melakukan hubungan seks termasuk ketika menonton filem lucahitu di rumahku, tetapi idea ini sudah tentu lebih memuaskan nafsu aku dan Dianayang sememangnya agak kuat nafsu.

Diana pada mulanya tidak sangka aku mempunyaiidea seperti itu dan terus menganggap aku ingin berlaku curang kepadanya tetapiaku berkata, ada satu peraturan akan dibuat dan kita kenal dengan siapa kitamelakukan hubungan seks berbanding dengan melakukannya dengan orang yang tidakkita ketahui lagipun kami bersahabat baik. Walau bagaimanapun, aku tahu Diana sememangnya tidak mahu lepas peluang kerana tidak sememangnya kuat nafsu sepertiku dan juga rakan-rakanku yang lain juga agak tampan sepertiku. Siapayang tidak bernafsu.

Jadi malam itu kami berbincang tetapi sebelumini, aku menyuruh rakan-rakanku untuk berbincang dengan kekasih mereka sebelumdatang ke rumahku untuk membuat satu peraturan atau perbincangan untuk projekseks bebas ini.
Sebagai pengerusi, aku memulakan sesimesyuarat untuk projek mega ini.

So, kamu semua sudah tahu apa yang akan kitalakukan pada masa yang di mana kamu semua rasa sesuai.

Wait Man, tanya Hamdan. Does this means we allcan fuck anyone soalnya Aku tersenyum pendek.

You make the rules but I surely don't want tofuck you coz I'm not gay. kataku dengan nada bergurau, suasana menjadi riuhdengan derai ketawa. Mereka sememangnya benar-benar bernafsu ketika ini.

So malam itu kami berbincang hebat, tarikh yang sesuai ialah pada malam sebelum hari Sabtu pertama iaitu cuti keranarancangan mega menjadi semakin menarik apabila untuk tempoh bermula dari malamSabtu (esok hari Sabtunya) sehingga petang Ahad, kami tidak dibenarkan keluardari rumah dan bertelanjang bulat di dalam rumah sepanjang tempoh itu serta melakukan apa sahaja yang ingin dilakukan.

Ia adalah idea dari Amy, teman wanita Hamdan,nyata sekali dia sememangnya sangat bernafsu untuk membaham rakan-rakan temanlelakinya itu.

Hani, teman wanita Roslan pula memberi ideaagar kami menandatangani satu surat perjanjian untuk tidak berasa cemburu apabilamelakukan hubungan seks dengan orang lain pada masa itu samada berapa kerapatau tidak dan Diana pula mencadangkan untuk tempoh satu bulan, kami tidakdibenarkan melakukan sebarang hubungan seksual untuk persiapan yang hebat itu.Dan secara kebetulan juga, pada hari yang ditetapkan itu, kesemua pihak perempuannya sudah habis tempoh datang bulan.

Pihak perempuan juga membuat satu cadanganyang lebih memberahikan iaitu mereka mahu satu pusingan untuk setiap pasangan bertukar-tukar pasangan, bermakna ada empat pusingan dan kemudian selepas itu,mereka mahu diberi kuasa untuk memilih mana-mana lelaki yang mereka mahukanuntuk pusingan bebas.

Kami juga mencadangkan bahawa segala aktivitiseks dilakukan tanpa bersembunyi dari pandangan sesama kami atau dengan katalain, tidak dibenarkan melakukan hubungan seks di dalam tandas atau bilik tidur. Jika pun di dalam tandas, mesti ada pelaku seks yang lain atau bertiga. Asalkan tidak berdua sahaja.

Diana pula mencadangkan bila masa si lelaki sudah klimaks sedangkan si perempuan belum, dia dibenarkan untuk mendapatkan klimaksnya dengan sesiapa pun. Satu idea yang sangat menarik, memang Diana sangat bernafsu sekali.

Satu cadangan yang sangat menarik dan jelasdengan serta merta membangkitkan nafsu aku ialah tiada kondom akan digunakan.Mana tidaknya, aku dan Diana tidak pernah tidak menggunakan kondom, begitu juga dengan Hamdan dan Amy dan Roslan dan Hani.

You guys always used condoms tanya Suraya teman wanita Johari dengan hairan. Dan ketika itu, Johari tersenyum lebar. Diasememangnya bertuah.

Melihat cadangan itu, Amy, Hani dan Dianaterus mengajak Suraya berbincang, sudah tentu menanyakan sesuatu atau mungkinrasanya ketika melakukan hubungan tanpa kondom dan tidak lama kemudiannyamereka pun bersetuju. Diana tersenyum memanjang apabila aku menoleh ke arahnya.

Diana kemudian berkata, kami (yang lelaki) boleh pancut air mani kami dalam atau luar atau dimana-mana yang mereka(perempuan) mahukan dengan syarat mesti diberitahu dahulu kepada mereka.

Suraya juga berkata beliau akan membekalkan pil pencegah kehamilan kerana dia bekerja di bahagian ubat-ubatan sebuahhospital kerajaan.

Aku pula menyediakan rumah dan untuk mengelakrasa syak wasangka jiran-jiran walaupun rumah aku agak jauh dari rumah-rumahlain dan tidak berkembar, kami tidak dibenarkan membawa kereta apabila datangke rumahku.

Hamdan pula berkata dia akan membawa segala filem-filem lucah untuk ditonton bagi menaikkan nafsu sekiranya semua orang sudah keletihan. Mendengar cadangan Hamdan semua orang ketawa kecil. Mungkin mereka memikirkan seperti apa yang sedang aku fikirkan, adakah kami akan keletihan nanti

Roslan mencadangkan pada malam itu, semua bulukemaluan harus dicukur. Aku cuba membantah kerana bulu itu menambah kegelian dan nafsu walaupun Diana jarang menyimpan bulu pukinya dengan lebat tetapi akutidak dapat mengelak kuasa demokrasi yang setuju dengan cadangan itu.

Dan satu syarat penting yang paling mencabar bagi semua kami ialah, selain dari tidak dibenarkan melakukan sebarang hubunganseks dalam tempoh sebulan, kami juga tidak dibenarkan melakukan hubungan sekssendiri atau dengan kata lain melancap dalam tempoh satu bulan. Sesuatu yang sudah pastinya sangat mencabar sekali.

Selesai mesyuarat yang hebat untuk projek megaitu, aku mencadangkan untuk berhentam sebelum berpuasa sebulan nanti. Merekaangguk sahaja, siapa yang tahan dalam tempoh sebulan. Jadi mereka balik kerumah masing-masing dan malam itu aku dan Diana, ehem...tahu-tahu sajalah.

Kali ini, tidak perlu menonton filem lucahterlebih dahulu, Diana sudah bernafsu apabila aku mengajaknya masuk ke dalam bilik. You know what Man, Ana sudah tidak dapat tahan sejak awal perbincangantadi ! katanya sambil ganas membuka baju dan seluarku dan ia jelas menimbulkan nafsuku dan serta merta batang aku sudah tinggi menegang.

I nak rasa tanpa kondom sayang. bisiknya lagi.Mendengar kata-kata itu, aku semakin ganas dan kami pun bermula aksi-aksi dramatik tetapi aku sudah pasti tidak terus memasukkan batangku ke dalam pukinya. Seperti biasa, kujilat dan kumainkan terlebih dahulu pukinya sehinggadia klimaks tiga kali sebelum aku masukkan batangku yang tak berkondom itu.Kali ini Diana sudah seperti di awangan akibat kenikmatan itu, dia klimaks dua kali lagi sebelum sempat aku klimaks.

Selepas rehat lima minit, dia mahu lagi dan aku dengan rasa pemurahnya dan tanpa soal siasat terus memberi dan memberi sebanyak yang mampu.

Tempoh sebulan itu sememangnya memeritkan, akutidak dapat mengelak nafsu yang membuak-buak dengan hanya berciuman danberkulum-kulum lidah serta meraba-raba ketika ada peluang dengan Diana. Kami masih mampu mengawal diri masing-masing.

Walaupun hubungan seks dengan Diana adalahhebat, pengalaman untuk mengadakan seks dengan perempuan lain sememangnya menjadi impian setiap lelaki. Apatah lagi, Amy, Hani dan Suraya mempunyai susuk badan yang sama seperti Diana yang sangat mengiurkan.

Diana mempunyai susuk badan 35, 27, 34sementara Amy aku rasa mempunyai susuk badan 36, 27, 35, Hani pula 35, 27, 35 dan Suraya juga hampir sama dengan Diana iaitu 35, 28 dan 34.

Tetapi aku sememangnya tidak sabar mahu melakukan hubungan seks dengan Amy kerana dia sangat cantik dan sangat mesrajuga. Tidak bermakna Diana tidak cantik, dia juga cantik malah semua mereka sangat cantik dan aku akan melalui empat pusingan itu dengan sebaik mungkin.

Pada suatu malam aku dan Diana, yang berketurunan Cina berkata, dia tidak sabar untuk mengharungi hujung minggu pesta itu nanti kerana dia mahu merasai batang rakan-rakan aku yang kesemua melayu dan telah bersunat. Dia pernah melakukan hubungan seks dengan bekas teman lelakinya yang tidak bersunat tetapi tidak seenak melakukannya bersamaaku kerana pelir lelaki melayu sudah bersunat dan juga kepala pelir yang bersunat sememangnya menambah kenikmatan kepadanya.

Aku bertanya samada dia pernah bayangkan bermain dengan dua lelaki atau dengan kata lain fuck melalui puki dan bontotDia mendedahkan bahawa kesemua mereka (yang perempuan) mahu melakukannya. Akuhanya sekali sekala sahaja bermain bontot dengan Diana tetapi mendengarpendedahan tersebut, sudah pasti ia membangkitkan nafsu yang sudah sekian lama disimpan. Diana meminta aku untuk tidak memberitahu rakan-rakanku.

Diana juga mendedahkan bahawa mereka sangat-sangat mahu fuck dengan aku kerana kehebatan aku. Mungkin Diana ada menceritakan kepada rakan-rakannya bahawa aku lebih suka memuaskan nafsuperempuan terlebih dahulu dan kalau boleh mesti klimaks tiga kali sebelum aku masukkan batangku.

Mendengar pendedahan itu aku menjadi sangat bangga tetapi apabila aku bertanya kepada Diana siapa yang dia ingin ***** dia tetap berkata You the best honey.
You not jealous tanyaku apabila merujukkata-kata dia tadi mengenai semua rakan-rakannya mahu fuck dengan aku.

Duhh..I know your friends also want to fuckme.... it's a new experience, I wonder how good they are compare to you. jawabnya sambil tersenyum sinis.

Hujung Minggu Pesta...

Hari yang ditunggu-tunggu sudah tiba, selesai kerja, aku terus bergegas pulang ke rumah untuk menyiapkan apa yang perlu,ruang tamu rumahku sudah aku luaskan sedikit dengan meja dan kerusi diletakkan di tepi dinding. Dengan sekali imbas, kawasan tengahnya kosong, mungkin tempat orang beradu tenaga...hehehe..

Diana paling awal datang dengan beg sederhanabesarnya dan kemudian datang Johari dan Suraya dengan beg yang agak besar. Roslan, Hani, Hamdan dan Amy datang serentak kurang sepuluh minit kemudian.

Program dijadualkan bermula pada jam 11 malam dan sebelum ini, kami semua makan bersama di luar dan berbincang-bincang mengenai minggu pesta itu nanti.

Kami merancang permulaan untuk pesta itu kerana kami sudah pastinya tidak tahu bagaimana untuk bermula. Aku mencadangkan tepat pada jam 11, kami semua berbaris berdepan dengan pasangan masing-masing dan mula berbogel. Masing-masing diberi peluang untuk melakukan sentuhan ringan sebelum memulakan adengan.

Selepas makan, kami pulang senyap-senyap ke rumah aku dari pintu belakang kerana bahagian belakang rumah aku tiada rumah lain,hanya di bahagian hadapan tetapi agak jauh yang mempunyai rumah lain.

Ada kurang 15 minit sahaja lagi, kami semua mandi terlebih dahulu dan tidak dibenarkan melihat sesama sendiri dalam keadaan bogel. Nasib baik rumah aku mempunyai tiga bilik mandi. Selepas mandi kami berpakaian baju tidur labuh tanpa pakaian lain di dalam. Semuanya sudah dirancang dengan terperinci dan kurang lima minit ke pukul 11, kami sudah berada di hadapan ruang tamu. Si perempuannya sudah berkemas cantik dengan makeup. Kemudian aku bersuara Pusingan pertama, sila baris.

Kami mula berbaris dengan berdepan dengan pasangan masing-masing dan tepat jam 11 malam, aku berkata ia adalah masanya untuk mengharamkan pakaian. Jadi dengan serta-merta kami berbogel serentak. Adayang ketawa dan ada yang tersengih serta ada yang kagum. Aku tidak melepaskan peluang untuk melihat Hani, Suraya dan Amy dalam keadaan bogel. Sungguh indah sekali, buah dada ketiga-tiga mereka juga masih segar dan membangkitkan nafsu tetapi batang aku belum lagi naik. Batang Hamdan dan Roslan sudah naik, merekasudah bernafsu sekali. Puki mereka juga dicukur halus dan jelas menampakkan puki-puki tembam yang bakal dimasukki oleh batang-batang keras kami.

Wow Man, you dick is awesome. jerit Amy. Aku senyum bangga, Johari, Roslan dan Hamdan juga terpandang ke arah batang aku. Mereka menggeleng-gelengkan kepala, belum lagi ia tegang. Kami masing-masing menyentuh untuk memanaskan badan, Amy terus memegang dan melocok ringan pelir aku yang masih layu, bukan bermakna aku mati pucuk tetapi belum bernafsu sangat kerana biasanya kalau aku sudah membuat seseorang klimaks, masa itulah aku benar-benar bernafsu.

Sabar Amy, you got your time. usik Diana. Masing-masing memuji peralatan masing-masing. Aku juga puji buah dada Amy paling paling besar dan kelihatan mengeras. Mana tidaknya, sudah sebulan kami berpuasa. Selepas sentuhan ringan yang sudah nyata menaikkan nafsu kami semua,aku bersuara.

So pusingan pertama macam mana Dengan girlfriend sendiri atau orang lain tanyaku.

You make the call Man. jawab Hamdan. Kita orang ikut aje, lagipun ia idea engkau.

Ok, so sayang, aku jeling ke arah Diana. You make this call. kataku lagi. Diana agak terkejut dengan permintaan aku itu tetapi dia sememangnya mahukan semua ini.

Ok, kita buat undi dahulu, last round baru dengan kekasih sendiri so that kita dapat buat yang lebih baik. cadang Diana,kami semua setuju. Dalam keadaan yang bertelanjang bulat, aku masuk ke dalam bilik membaca untuk mengambil pen dan kertas, yang lain dengan aksi sendiri,Hamdan dan Roslan asyik memperagakan batang mereka yang boleh aku katakan agakbesar tetapi memang kalah batang aku yang American size. Johari pula duduk terkangkang di atas sofa, menunggu masa untuk memulakan projek.

Kami ada masa tiga malam dua hari untuk projek mega itu dan buat apa tergesa-gesa. Betul tak.

So undian pusingan pertama, aku akan buat projek dengan Amy. Melihat undian pertama itu, Amy bukan main gembira lagi, sempat dia mengenyitkan mata ke arahku. Roslan akan fuck dengan Suraya, Johari akan fuck dengan Diana dan Hani akan fuck dengan Hamdan. Pusingan kedua, aku akan fuck dengan Hani, Roslan akan fuck dengan Diana, Johari akan fuck dengan Amy dan Hamdan akan fuck dengan Suraya.

Pusingan ketiga aku akan fuck dengan Hani, Roslan akan fuck Amy, Hamdan dengan Diana dan Johari akan fuck dengan Hani sementara pusingan keempat kami akan fuck dengan girlfriend kami masing-masing.

Pusingan pertama...

Amy terus berlari mendapatkan aku dan sempat dia berbisik I'm waiting for this the whole month. aku senyum sahaja.

Tanpa membiarkan dia berkata-kata lagi, aku terus cium mulut Amy, dia membalas dengan ganas dan terus memasukkan lidahnya ke dalam mulutku, kami berkuluman dan semakin ganas dan tiba-tiba aku terpandang yang lain, mereka masih tidak tahu apa yang hendak dibuat. Aku menarik mulutku sekejap dan jelas terdengar bunyi mercikan mulut yang berpisah.

Hey, tunggu apa lagi, kan kita dah sebulan menunggu, buatlah. kataku sambil tersenyum lebar kerana semuanya sudah bermula.Tangan Amy sudah liar memegang batangku yang naik secara perlahan-lahan apabilaAmy terus melancapkannya sambil mencium-cium leherku. Satu yang menarik tentangAmy selain dari mempunyai susuk badan yang menghairahkan ialah dia mempunyaiketinggian yang hanya kurang beberapa inci dari aku. Dia malah lebih tinggidari Hamden tetapi bak kata pepatah seksual atau mungkin kata pepatah yang akuciptakan, tinggi atau rendah, di atas katil, tiada siapa yang rendah dan tiadasiapa yang tinggi. Yang akan tinggi ialah nafsu dan siapa yang tewas adalahyang rendah.

Selepas aku bersuara, yang lain terusmemulakan tugas, Diana aku nampak terus menjalankan tugas dengan menghisapbatang Johari, dia tidak pernah melakukannya kepadaku kerana aku yang terlebihdahulu melemaskan dia, dengan kata lain, dia hanya dapat melakukannya selepasaku yang lemas (sudah klimaks).

Lain pula yang berlaku pada Roslan dan Suraya,Roslan menggomol-gomol buah dadah Suraya yang padat berisi itu sementara tanganliar Suraya mengocok-gocok batang Roslan yang sudah lama menegang itu.

Hamdan pula sudah menjilat-jilat puki Hani danuntuk tidak menimbulkan syak wasangka, aku memainkan lagu irama perlahan denganagak nyaring tetapi tidak keterlaluan, cukup untuk menarik perhatian orangramai dengan bunyi yang bising di dalam rumah ini sekarang. Hani sudahmengerang-gerang kesedapan. Aku masih mencium-cium Amy dengan sepuas yang akudapat. Aku baringkan Amy di atas kerusi sofa dan aku terus cium dari atassehingga ke pukinya sambil tanganku mengentel-gentel puting tetek Amy yangbesar itu.

Seperti yang biasa aku lakukan, aku terusjilat puki Amy dengan ganas, menyebabkan Amy meraung kuat kesedapan dansekali-sekala mengangkatkan punggungnya tanda kesedapan. Dan sedang akumenjilat-jilat ganas itu, sempat juga aku melihat Diana, dia sudah tidak dapatmenahan sabar lagi dan sudah berdayung, Johari sudah memasukkan batangnya kedalam puki girlfriend aku, pantas dia menarik dan menolak batangnya ke dalampuki Diana.

Suraya pula sedang mengulum batang Roslansebelum dengan pantas Roslan menarik kepala Suraya dan menonggengnya, aku rasaRoslan sudah tidak sabar untuk merasa puki selepas berpuasa sebulan. Hani danHamdan sudah lama naik kuda. Hani berada di atas Hamdan yang sedang duduk diatas kerusi, jelas menaikkan nafsu. Tiba-tiba Amy meraung kesedapan sambilkakinya memeluk kepalaku, dia sudah klimaks, air pekat tersembur keluar kemulut dan hidungku. Apa lagi, terus aku jolokkan pukinya dengan dua jariku. Amysemakin lemas dan tiba-tiba dia meraung You're right Diana, he's great.

Dan dengan serta merta Hamdan, boyfriend Amybersuara, Wahh..I'm not great dengan nada bergurau sambil dia memantat Hani.

Just 1st round dear... raung Amy yang aku rasaklimaks buat kali kedua...Stop it Man, come on fuck me....fuck me now... jeritAmy.

Yang lain sudah hampir hendak klimaks, Dianaaku rasa sudah klimaks kerana dia meraung kuat sebentar tadi tetapi syaratnyadulu hanya perempuan sahaja yang boleh mencari klimaks dari orang lain selepaspasangan seksnya klimaks. Johari belum klimaks lagi dan dia terus mengambilkesempatan untuk fuck bontot Diana. Walaupun aku sering juga fuck bontot Dianatetapi ia masih ketat dan aku jangka Johari akan klimaks dalam masa yangsingkat.

Sedang aku lihat bukan main payah Joharihendak memasukkan pelirnya ke dalam bontot Diana, aku menyorong batangku yangbersaiz orang putih ke dalam puki Amy, dia bergetar-getar ketika aku menolakmasuk batangku perlahan-lahan. Mulutnya terkumat-kamit dengan perkataan Fuck mebaby, fuck me...oh god, fuck me.

Baru satu dua kali tarik dan masuk, aku merasasesuatu yang panas di sekeliling batangku, tak sangka Amy sudah klimaks.Mungkin kerana sudah lama berpuasa, dia mudah klimaks. Sebelum masuk batang akuini, dia sudah klimaks tiga kali. Aku cium mulut dan bermain lidah sementaramenunggu klimaksnya reda dan apabila dia mula mencium liar mulutku, terus akumelakukan dayungan. Bunyi hentaman batang aku ke dalam pukinya sememangnyajelas kedengaran dan amat menghairahkan.

Johari pula sudah klimaks dan memancutkan airmaninya di atas perut Diana yang aku rasa klimaks lebih awal darinya.

Roslan dan Suraya tidak lepas peluangmelakukan adengan bontot tetapi tidak lama dan kembali ke adengan memantat pukisemula, aku rasa batang Roslan tidak dapat masuk ke dalam bonton Suraya.

Sedang aku mendayung laju, Roslan dan Surayamencapai klimaks serentak dan kemudian Hani dan Hamdan juga klimaks. Tinggalhanya aku dan Amy, I'm coming Man..arghhh...arghhh!!! tapi aku terus dayungkerana aku masih belum klimaks. Fuck my ass Man, fuck my ass.... Amy sendiriyang mencabut batang aku dan memandunya ke arah bontotnya. Aku rasa Hamdanselalu main bontot dengan Amy kerana dapat aku lihat bontot Amy yang agakkehitaman dan lebih terbuka. Aku masuk perlahan-lahan, ketat juga dan kepalaaku terasa sedikit nyilu. Amy meraung kesedapan ketika aku berjaya memasukkankepala batang aku ke dalam bontotnya.

Yeah Man, fuck her harder ! Hamdan tiba-tibamembantu sambil mengocok-gocokkan batangnya yang layu itu. Peraturannya, kami(lelaki) yang sudah klimaks tidak dibenarkan melakukan hubungan seks denganorang lain kerana kami ada pusingan bebas nanti iaitu seks bila-bila suka.

Diana dan Suraya mengosok-gosok puki merekamasing-masing ketika sedang menonton aksi yang sedang aku tunjukkan itu. Akutidak berjaya memasukkan semua batang aku ke dalam bontot Amy tetapi mampumemberikan klimaks entah yang ke berapa kepada Amy. Selepas itu aku tarik batangaku dari bontot Amy dan menonggengkannya. Gaya yang sentiasa menarik perhatianaku, dengan sekali cucuk aku masukkan semula batang aku ke dalam puki Amy danaku rapatkan kedua-dua kakinya membuatkan batang aku semakin bergelora dantidak lama kemudian ia mahu muntah, sedang aku memantat dia, aku bertanyahendak di dalam atau di luar, dia kata dia hendak di dalam, jadi aku pun pancutke dalam sambil terus memeluk belakang Amy.

Setelah sebulan berpuasa seks, getaran klimakspertama itu sememangnya sangat indah sekali, punggung aku masihmenghentak-hentak batang aku ke dalam puki Amy sehingga kami berdua rebahkelemasan. Peluh aku paling banyak pada pusingan pertama itu. Dan nampaknya akujagoan pada pusingan pertama.

Aku biar batang aku berendam di dalam puki Amysebelum menariknya keluar. Amy masih kelesuan kesedapan dan tertiarapkelemasan. Aku jeling pada Diana, dia tersenyum manja. Hamdan kemudianbersalaman dengan aku seperti mengucapkan tahniah. Honey, are you okey deartanyanya dengan nada bergurau kepada Amy.

Rest for a while. kataku kerana ia sememangnyameletihkan. Aku duduk di sebelah Diana sambil terus aku cium teteknya itu.

Now she knows how I feel right dear, usikDiana. Amy, now you know. sambungnya lagi.

Hanya Diana sahaja yang mahu air manidipancutkan keluar sedang yang lain mahukan ia dipancutkan ke dalam. Jadi akutanya mengapa dia tidak mahu pancut di dalam. Dia menjawab, dia mahu aku yangpancut di dalam terlebih dahulu sebelum membenarkan orang lain pancut di dalam.Dia sememangnya sayangkan batang aku ini.

Pusingan kedua....

Selepas minum satu tin air cola, kamimemulakan pusingan kedua. Aku terus menghampiri Hani yang tersenyum manjamenunggu kehadiranku. Roslan mengambil tempat aku di sebelah Diana dan Joharimendapatkan Amy yang masih duduk di tempat di mana aku melemaskan dia tadi.Hamdan mendukung Suraya atas meja. Kali ini, aku tidak sempat mengelak apabilaHani terus menelan batangku tapi aku yakin dia tidak dapat menelannya semua,hanya sedikit sahaja yang tinggal.

Kulumannya sememangnya hebat, Diana pun tidakpernah mengulum seperti ini, aku rasa Hani memang pakar dalam mengulum, mungkindia selalu mengulum batang Roslan. Dia sangat pandai mengulum kepala batangkusehingga menyebabkan aku mengelamun kesedapan. Oleh kerana takut terpancutlebih awal, aku pun tarik badan Hani dan memulakan projek aku, aku cium ganasmulutnya dan kemudian ke leher sebelum aku mengamuk liar di teteknya yang akurasa sebesar dan secantik tetek Diana cuma putingnya lebih besar dan tebal Aku gigit-gigitlemah dan jelas kedengaran keluhan kesedapan Hani yang membuak-buak.

Johari duduk kelemasan apabila pelirnyadihisap oleh Amy, dengan sekali ngap, seluruh batang Johari berada di dalammulut Amy sebelum dia melakukan aksi turun naik menyebabkan Johari semakintidak sedarkan diri.

Suraya dan Hamdan sudah cepat-cepat berdayungtetapi kali ini Suraya menduduki Hamdan yang terbaring pasrah sambil tangannyameramas-ramas buah dada Suraya yang bergoyang ke atas kebawah bersama-samadengan hentakkan Suraya yang begitu memberahikan itu.

Diana dan Roslan pula aku lihat sedangmelakukan aktiviti 69. Diana begitu lahap mengulum batang Roslan yang tidaksebesar batang aku dan mudah untuk dia menelan seluruh batang Roslan sambiltanganya meramas-ramas biji pelir Roslan.Diana sememangnya sukar pelir lelakimelayu yang bersunat. Roslan pula bising menjilat-jilat puki Diana dan samadalidahnya merayap ke bontot Diana, aku pun tidak tahu kerana dari sudut ketikaaku sedang hendak memberikan klimaks pertama Hani, aku tidak nampak apa yangberlaku.

Hani terus memeluk kepalaku dengan pehanyaapabila aku menghisap kuat biji kelentitnya yang agak besar berbanding Diana.Sungguh menarik nafsu aku ketika itu kerana biji kelentit Amy pun tidak sebesaritu.

Sambil aku menghisap dan menjilat-jilat pukiHani, jari kiriku mula mengorek bontot Hani kerana aku mahu terus memantatbontot Hani terlebih dahulu. Aku sudah lama geram dengan bontot Hani yangsememangnya sebesar bontot Amy tetapi lebih ketat dan membangkitkan nafsu akuapatah lagi apabila dia memakai seluar ketat.

Hani tiba-tiba menarik kepala aku ke atas danterus mencium mulut serta mengulum liar lidahku tetapi jari aku tidak berhentidari terus membuat lubang yang agak besar di dalam bontot Hani. Fuck me Man,aku tunggu sekian lama untuk ini.... aku dah tidak tahan lagi !!! tiba-tiba diamenjerit keenakkan. Aku rasa dia sudah klimaks mungkin kerana tiga jariku sudahmasuk ke dalam bontotnya dan melakukan aktiviti keluar masuk dengan pantas.

I always wanted to fuck with you Man....giveit to me now... bisik Hani dengan matanya yang agak kuyu, dia sudah stim habisketika itu.

Aku pun keluarkan jariku dan kemudianmemainkan kepala pelirku dibibir pukinya dan kemudian aku gosok sehingga kelubang bontotnya. Hani sudah mengeluh kesedapan, dia meraung lagi menyuruh akumasukkan batang aku ke dalam pukinya tetapi aku menumpukan kepala batangku kemulut bontot Hani dan serta merta Hani terus mengangkat kepalanya dan memandangke arahku. Now mungkin dia tidak menyangka aku akan memantap bontotnya terlebihdahulu dan tanpa menjawab, aku terus menekan perlahan-lahan dan Hani terusmeraung kesedapan, seketika kemudian Roslan meraung kesedapan.

Aku sempat menoleh, Argh Dah pancut akumendengar suara Diana seperti kecewa dan meludahkan air mani Roslan yangterpancut ke dalam mulutnya. Diana memang tidak suka air mani dipancutkan kedalam mulutnya tanpa bersedia. Roslan terbaring lemah seperti kecewa keranatewas terlalu awal. Diana berjalan ke dapur untuk mencuci mulutnya.

Ketika itu aku sudah memasukkan setengahbatangku ke dalam bontot Hani dan memulakan aksi keluar masuk secaraperlahan-lahan kerana Hani merapat-rapatkan bontotnya sehingga sukar untuk akumenarik dan memasukkan batang aku ke dalam. Aku pun mainkan putingnya denganjariku dan ku gentel ganas sehingga Hani mengeletar ke kiri dan kekanan tidaklama kemudian dia klimaks dan air klimaksnya turun ke meliputi batangku dansekaligus menjadi pelicin untuk aku melajukan akitivi memantap bontot Hani.

Dan sedang aku melajukan gerakan punggungku,Diana datang secara tiba-tiba dan terus mencium mulutku sambil tangannyameramas-ramas buah dada Hani dengan kasar. Kami berkulum ganas dan semakinmenaikkan nafsu aku. Dia ada hak mencari kepuasan orang lain selepas Roslantewas terlebih dahulu dan tiada yang dapat Hani lakukan, dia terpaksa menurutsahaja. Entah tiba-tiba Diana terus mengangkang kakinya dan memberikan pukinyauntuk dijilat oleh Hani. Kalau sudah bernafsu, siapa peduli lagi, Hani terusmenjilat puki Diana sedang aku masuk berkulum-kulum lidah dengan Diana sambilmemantap bontot Hani.

Fuck her honey, fuck her hard, they don'tbelieve how good you are...now give them a lesson.. bisik Diana sebelumkemudian dia menurunkan kepalanya dan menjilat-jilat puki Hani. Kadang-kadangperut aku terlanggar kepala Diana. Sedang aku memantat, Johari dan Amy sudahhendak mencapai klimaks bersama, aksi doggy sememangnya kegemaran Amy dan buahdada Amy yang besar dan ranum itu bergoyangan liar menerima hentakkan Joharidari belakang.

Tidak lama kemudian, mereka berdua klimaks danmenimbulkan klimaks kepada diri aku juga, aku tanya samada hendak pancut dalamatau luar, Hani pantas menjawab pancut dalam tetapi dia terus meraung belumsempat aku klimaks. Arghhhh..!!!! dia sudah klimaks tapi aku terus memantatdengan laju kerana aku hendak klimaks juga.

I'm coming !!! jeritku dan terus mencucukkanbatang pelirku sedalam yang mungkin lalu rebah dibelakang Diana yang sudahkelemasa, dia juga klimaks akibat dijilat oleh Hani. Badan kami bertigabergetar-getar kesedapan dan bermandi peluh. Diana mencabut batang pelirku daridalam bontot Hani dan kemudian mengulumnya. Ia sudah layu ketika akumembaringkan diri aku dengan rasa letih yang amat sangat. Diana terus mengulumbatang pelir aku yang layu dan Hani pula masih terus memantatkan puki Dianadengan jarinya.

Kenapa awal sangat Lan tanyaku kepada Roslanyang mana batang pelirnya sudah menegak semula, sudah bersedia untuk pusinganketiga.

Diana pandai blowjob Man, bertuahnya engkau.jawab Roslan sambil tersenyum pendek melihat Diana. Aku lihat jam di dinding,sudah hendak mencecah pukul 2 pagi.

I hope you don't cumm so early again Lan...kata Amy yang menjadi pasangan Roslan pada pusingan ketiga ini.

Aku memukul punggung Diana menyuruhnyamengambil tempat di sebelah Hamdan dan terus memangging Suraya untuk duduk disebelahku. Hani melangkah lesu menghampiri Johari, mungkin dia sudah tahubetapa hebatnya batang aku ini.

Takkan you guys dah letih tanyaku. Masih adadua hari lagi ni.

Bukan letih Man, masih syok ni... jawab Hani.

Pusingan Ketiga...

Kami berehat seketika, Suraya duduk malu disebelahku dan anak matanya sering memandang batang aku yang rebah. Roslan danAmy sudah memulakan pusingan ketiga ini dengan bercium dan meraba-raba. Hamdandan Diana masih berbual-bual sedang Johari dan Hani masih terlentang kelesuantetapi tangan Hani sedang mengocok-gocok batang Johari yang masih layu itu. Mungkindia tidak pernah melakukan aktiviti seks seperti ini.

Aku memulakan aktivitiku dengan mencium danmeramas buah dada Suraya yang sebesar buah dada Diana itu tetapi ia lebihkenyal dan enak diramas. Suraya mengeluh kesedapan sambil tangannya meraba-rabapehaku, mungkin hendak mencapai batang pelirku tetapi tidak kesampaian.

Aku terus liar dan mencium seluruh badannyasebelum berhenti di pukinya. Kelentit Suraya seperti kelentit Diana, kemerahan,mungkin dipantat keterlaluan malam ini. Alur pukinya juga mengiurkan. Pantasaku hisap dan jilat kelentitnya seperti aku lakukan dengan Diana sambil sebelahjariku memainkan lubang bontot Suraya. Selepas pergerakan jariku lancar, akuterus masukkan satu lagi jariku ke dalam puki Suraya dan terus melakukan aktiviticucuk tarik sambil menghisap-hisap kelentit Suraya yang semakin membesar itu.Dia jelas mengerang kesedapan.

Sempat aku menoleh ke belakang, Amy dan Roslansudah berdayung, mungkin Amy takut Roslan pancut lebih awal lagi. Kali ini, Amydan Roslan berdiri dengan Roslan mengangkat Amy dan mengerakkan dia naik danturun, sudah pasti sesuatu yang meletihkan tetapi aku nampak Amy bukan mainseronok lagi.

Diana pula dipantat secara mengiring olehHamdan dengan kakinya dikangkang meluas, dari jauh atau dapat melihat betapabatang pelir Hamden menerjah keluar masuk ke dalam puki girlfriend aku ketikaitu. Tangan Hamdan juga liar meramas kasar buah dada Diana, dalam hati akubersuara, Jangan ramas kasar sangat, pecah nanti, aku punya buah dada tu..

Johari dan Hani bermain 69, mungkinkedua-duanya sudah tidak bertenaga lagi.
Selepas Suraya meraung kesedapan dengan cecairpekat terpecik ke tanganku, pantas aku dirikan dia dan hadapkan mukanya kedinding. Aku luruskan kedua belah kakinya dan perlahan-lahan aku pandu kepalapelirku mencari lubang puki Suraya dari belakang. Belum penuh masuk batangpelirku, badan Suraya sudah bergetar, takkan sudah klimaks bisikku.

Mungkin dia berasa sakit menerima kemasukkanbatang pelirku yang besar itu. Untuk mengelak rasa sakit, aku terus meramasbuah dadahnya dan mencium-cium lehernya dengan berahi sekali sambilperlahan-lahan aku masukkan batang pelirku dan memulakan aktiviti sorong tarik.Dengan meluruskan kaki begitu, ia jelas merapatkan pintu puki dan menjadikanaktiviti sorang tarik semakin hangat. [Amaran], jika si perempuan belum sampaiklimaks, jangan lakukan secara terburu-buru kerana ia mungkin akan menyakitkanlubang puki serta mungkin mengoyakkan kulit kepala batang anda. Sudah tentuanda akan terlepas peluang !

Bila keadaan sudah lancar dan aku tanpa banyakmasalah semakin melajukan sorong tarikku dan dengan bantuan Suraya, yangkadang-kadang menggoyangkan punggungnya ke kiri dan ke kanan, aku rasa hendakklimaks tetapi aku tarik batang aku keluar dan memusingkan badan Suraya. Diasudah kelayuan kesedapan, seperti pasrah dengan apa sahaja yang aku lakukan.Aku cium buah dadanya terlebih dahulu dan aku debarkan tangannya ke dindingsambil aku biarkan batang aku terus masuk gagah ke dalam puki Suraya.

Dia agak rendah dari aku dan kerana itu akuterpaksa mengangkang sedikit. Oleh kerana Suraya sudah klimaks entah berapakali, mudah untuk aku terus melajukan batangku masuk dan keluar dari pukinyaitu.

Suraya meraung-raung kesedapan, dia sudah lupadunia ketika itu dan tiba-tiba dia terus memeluk erat padaku sambil badannyabergetar-getar dan ketika itu aku dapat rasakan betapa hangatnya batang akuapabila terkena air mani Suraya. Suraya terus memelukkan sambil aku pun terusmengangkat-angkat dia sehingga aku akhirnya sampai ke kemuncak dan seperti yanglainnya, Suraya mahu aku pancut dalam. Kami berpelukan ketika jatuh di atassofa kerana terlalu sedap.

Aku masih menyucuk-cucuk masuk batangku kedalam puki Suraya sehingga batangku berasa layu. Kami masih berpelukan, sepertiSuraya tidak mahu membiarkan aku pergi, dia terus liar mencari mulutku danmencium-cium dengan ganas. Aku rasa dia mahu lagi merasa batang aku tetapi iasudah layu dan walaupun aku kuat nafsu tetapi aku tidak dapat menegangkanbatang aku dalam masa yang sangat dekat dan lagi, ada peraturan dalam permainanini.

Kami kemudian baring berpelukan di atas sofaitu, Suraya berada di hadapan dengan aku baring di belakangnya dan melihatHamdan dan Diana sedang hendak sampai ke klimaks. Teruk juga Diana dikerjakanoleh si Hamdan. ana berbaring sambil menonggeng dengan Hamdan melakukanaktiviti keluar masuk batang ke dalam puki Diana dengan sangat pantas sehinggaDiana meraung-raung kesedapan sepanjang aktiviti itu dan seperti biasa Dianamenyuruh Hamdan memancutkan air mani di luar dan kali ini di belakang Diana.

Selepas memancutkan air maninya, Hamden terusbaring lesu dan Diana pula tertiarap layu dengan raut wajah yang kesedapan. Airmani Hamdan yang tidak banyak itu masih bertakung di belakang Diana.

Beberapa minit kemudian, Diana bangkit danberjalan lemah ke dapur bersama-sama dengan Amy. Mungkin mencuci air maniHamden yang melekit di belakangnya.
Lama juga mereka berdua berada di dalam dapur,mungkin minum seketika. Jam di ruang tamu itu menunjukkan hampir ke pukul 3pagi.

Pusingan Keempat....

Aku rasa pusingan keempat ini tidakmerangsangkan kerana kami kembali dengan teman wanita masing-masing. Aku yakin,kami sudah agak keletihan setelah menghentak teman wanita rakan-rakan kami. Akusememangnya masih bernafsu tetapi aku rasa lebih baik tenaga itu disimpan untukpusingan bebas nanti dan juga untuk dua hari yang masih tinggal.

Tetapi Suraya dan Johari sudah memulakan aksi,mereka berdua sudah melakukan aksi 69 sambil Amy dan Hamden hanya berpelukandan berciuman sahaja. Roslan dan Hani juga berpelukkan sambil tangan Roslanasyik meramas-ramas buah dadah Hani. Peha Hani dan Roslan saling bergeseransesama sendiri.

Aku pula duduk di atas sofa dengan Diana dudukdi atas pehaku sambil menyandar badannya di dadaku. Aku memeluk Diana sambiljari jemariku mengosok-gosok puki Diana yang tembam itu.

So honey, who do you like best Diana tiba-tibabertanya kepadaku dengan nada suara yang tidak kuat.

Of coz you Diana, jawabku dengan pantas. Dianatersengih pendek.

Come on Man, be honest. balasnya. Kami seringberterus-terang dalam banyak perkara terutama sekali mengenai hubungan sekskerana kami mahu sama-sama menikmati dan mencuba sesuatu yang memberi lebihnikmat. Aku sebenarnya tidak pernah mahu fuck bontot kerana ia tidak adil untukperempuan kerana mereka mempunyai dua lubang tetapi Diana yang mencadangkankepada aku kerana dia mahu menikmati kesedapan yang maksima dalam perhubunganseks dan selepas itu, aku tidak akan lepas peluang untuk memantat bontot Dianatetapi tidak selalu kerana batang aku masih setia dengan puki Diana.

I like to fuck Amy, you always know that doyou. jawabku. Ya, dia sememangnya mengetahuinya. Kami pernah bertengkar selamadua hari kerana pernah sekali dia bertanya jika ada peluang, siapa yang akumahu fuck dan mengapa. Aku ingatkan dia tidak marah kerana kami seringberterus-terang dan berfikiran terbuka.

Aku jawab aku mahu fuck Amy kerana dia cantikdan mempunyai susuk badan yang menarik. Aku menambah, Amy juga mempunyaipunggung yang menaikkan nafsu aku walaupun punggung Hani lebih merangsangkanbatangku.

Diana terus marah kepadaku kerana dia dan Amyberkawan rapat ketika itu tetapi setelah aku pujuk-pujuk malam aku beri peluangdia melakukan apa sahaja kepadaku pada satu malam.

Untuk menebus kesilapan aku kepadanya, diamengikat aku pada di atas katil dan malam itu dia menyiksa batang pelirku.Dilocoknya terlebih dahulu, kemudian dikulumnya dan kemudian dimasukkannya kedalam pukinya beberapa kali. Aku rasa aku klimaks lebih dari lima kali dankeesokkan harinya, seluruh badan aku lemah dan tidak mampu bekerja dengan baikkeesokkan harinya.

I know you would say that. Amy also like tofuck with you too darling. You are a great fucker...I'm proud of you. katanyalalu mencium mulutku.

Tiba-tiba kenikmatan ciuman kami tergangguoleh raungan kesedapan Amy. Aku rasa dia sudah klimaks dengan cucukan jari-jariHamden ke dalam pukinya.

Aku rasa pusingan keempat ini hanyalah untukberehat kerana kami sudah biasa melakukan hubungan seks dengan kekasih kamisendiri. Tujuan sebenar pun aku merancang hujung minggu pesta seks ini adalahsupaya aku dapat memantat rakan-rakan Diana dan mencuba sesuatu yang baru. Bagiaku ia adalah lebih baik dari berlaku curang kerana kita tahu dengan siapa yangkita lakukan seks. Lagipun ia hanyalah seks, kenikmatan dan bukannya cinta.

So how was my friends tanyaku kepadanya.

Not as good as you darling, you still thebest. jawabnya sambil mengangkangkan kakinya dan menarik batangku sambilmengurut-gurutkan ia sehinga tegang dan kemudian dia naik sedikit sebelummeletakkan bibir pukinya pada batang aku dan mengesel-geselkannya. Enak sekali.

Ketika sedang asyik berpelukan, aku terasamengantuk dan terus tertidur. Aku tahu yang lain pun sudah keletihan danmengantuk atau mengumpulkan tenaga untuk pusingan bebas kelak

Selasa, 13 Ogos 2013

Bini Orang Curang Comel Gila

Ceritanya bermula bila aku menumpang di rumah kawan aku yang sudah berkahwin. Bini dia tu tuhan sajalah yang tahu, “Comel Gila Punya”. Body pulak montok. Kalau shape punggung tu, pergh… macam itik serati jalan menonggek aje. Kawan aku ni selalu pergi outstation jadi selalu jugaklah aku ditinggalkan dengan bini dia.

Pada mulanya aku taklah sangat merasa apa-apa. Tetapi lama-kelamaan sikap bini dia ni dah lain macam sikit dengan aku. Cakap dia pun dah meleret. Senyum dia tak lekang dari bibir. Pakaian dia dah cuma pakai baju tidur yang nipis tu aje.

Satu hari tengah aku telentang depan TV. Bini kawan aku ni tiba-tiba datang tidur tepi aku. Dia cuma pakai baju tidur nipis paras peha aje. Bila aku tengok betul-betul rupanya dia tak pakai coli dengan seluar dalam pun. Apa lagi tersirap darah aku. Terkedu aku sekejap.

Dekat sepuluh minit kami keras kat depan TV tu. Last sekali aku kata dalam hati, “rugi tak capai peluang.” So aku pun memulakan perbualan.

“Cantik baju you, beli kat mana tu?”

“Beli dekat Australia,” dia menjawab.

Malunya aku pada masa itu. Alamak bodohnya kataku tak ada benda lain ke nak cakap.

“Panas betul hari ni ye!” Fida pun berkata.

Aku mengangguk macam budak bodoh. Darah aku pada masa itu sudah naik ketahap nak meletup dah. Fida tiba-tiba dalam posisi terlentang itu meninggikan lututnya menyebabkan baju tidur tadi turun ke paras pinggangnya dan kakinya dikangkang sedikit sambil mengkipas pantatnya dengan tangan dia berkata dengan suara merengek.

“Panas…”

“Wow!” aku pun dalam hati berkata, “ini sudah lebih.”

“Panas, kesiannya dia. Boleh I tolong kipas kan,” kataku.

Dia cuma mengangguk. Aku pun apa lagi bangun dan pergi ke pantat dia. Fullamak ini yang dikatakan barang baik. Pantat bini kawan aku ni tembam gila punya dengan air dia dah mencurah-curah bersinar-sinar kena cahaya lampu. Aku pun apa lagi naik syiekh la.

Aku koyak pantat dia dengan dua ibu jari lepas tu aku jilat betul-betul. Dari lubang punggung sampai ke biji kelentit dia. Dia punya respon…

“AAAAaaahhh… MMMmmm… Lagi Bang lagi… OOooohhhh… Sayang sedapnya…”

Aku cucuk lidah aku masuk dalam lubang pantat dia. Panas lidah aku kena kemut. Tangan aku dah macam melekat dekat tetek Fida. Aku ramas tak ambil tau punya. Fida tak habis-habis mengerang. Dekat sepuluh minit aku jilat pantat dia sampai muka aku ni penuh dengan air dia.

Lepas tu aku buka seluar aku pulak. Fida menerkam macam singa lalu menghisap batang aku tak sempat aku nak buka baju.

“Wow ini sudah jadi macam seks ganas,” kataku dalam hati.

Sambil melutut aku memegang kepala Fida sambil menekan kepalanya ke arah cokma rindu aku. Sesekali dia tercekik kerana tojahan ku. Hisapan dia mengeluarkan bunyi yang amat mengasyikkan.

Aku mengangkat kakinya ke arah ku lalu kami pun berada dalam posisi 69. Bau pantat Fida begitu memberahikan aku. Aku memasukkan dua batang jariku kedalam pantat Fida. Semakin lama semakin cepat aku sorong tarikan. Sesekali Fida berhenti dari menghisap dan mengeluarkan bunyi macam orang sedang meneran. Punggungnya yang sudah lama menjadi idaman aku tu diramas dengan penuh perasaan kegeraman.

Kemudian aku pun bangun dalam keadaan yang begitu payah sekali kerana bini kawan aku ni tak mahu berhenti dari menghisap batang aku. Dalam keadaan berdiri aku dapat melihat pipi Fida cengkung ke dalam kerana menghisap pelirku yang pada masa ini sudah berkilat-kilat dipenuhi air liur Fida.

Aku tolak Fida ke lantai dan mengoyak kakinya, tetapi Fida menutup pantatnya yang gebu itu dengan kedua-dua tangannya. Aku terkedu seketika.

“You cannot fuck me there,” Fida berkata.

“Why?” kata ku.

“I don’t want to go that far,” balas Fida.

Kepala aku dah naik separuh gila mendengar jawapannya itu.

“Benda ini salah, I boleh mengandung,” katanya lagi.

Pada masa tu aku dah tak ingat apa lagi.

“I don’t care anymore. I nak tutuh pantat you yang ketat tu samada you suka atau tidak. Macam manapun pantat you mesti rasa batang I pada hari ni.”

Aku pegang pergelangan kaki Fida kemudian aku tolak ke depan aku kepit kaki dia bawah ketiak aku, sambil tangan aku menangkat tangan Fida yang masih menutup pantatnya. Bila terangkat sahaja tangan dia aku melihat pantat dia sudah dalam keadaan tergangga. Aku pegang kepala kotek aku.

Kemudian aku acukan dekat dengan lubang pantat Fida. Aku main-mainkan dulu kepala kotek aku dekat dengan lubang pantat dia. Kemudian aku masukkan kepala aku ke dalam. Perghhh panas gila punya.

“Wow pantat you ni memang panaslah Fida,” kata ku.

Fida cuba menolak dadaku tetapi tidak berdaya. Aku terasa pantatnya mengemut kepala batang aku. Fida masih cuba menolak aku. Aku naik geram lalu aku menojah seluruh batang sampai ke telur aku ke dalam pantat Fida. Fida tersentak sambil mulutnya ternganga mengeluarkan bunyi…

”AHHH!!!” matanya bulat macam duit lima puluh sen.

Aku dapat rasakan lubang pantatnya itu mengemut seluruh batang kotek ku.

“Tak sangka pantat you ni lubang tanduk, makin dalam makin ketat,” kata ku pada Fida.

“Sakit….” kata Fida.

“Ya sekejap lagi sakit akan hilang. I nak tutuh you sampai esok pagi,” dengan kata-kata itu aku pun menarik batang aku sampai ke kepala kote kemudian aku jolok balik sampai terbenam habis.

Aku layan dekat sepuluh minit. Memang betul kata aku, Fida tak rasa sakit lagi. Malah dia memainkan peranan penting mengayak punggungnya sambil mengemut batang aku macam nak gila. Mulutnya tetap ternganga dan angin tak berhenti-henti keluar dari mulutnya setiap kali aku menujah pantatnya dengan keras. Kalau ikut hati mahu aku tojah sampai koyak pantat dia. Tapi barang aku nak pakai lagi beb!

“UUuuuuuuu…. Best. Aaauuuwww… lagi Bang lagi,” bunyi suara Fida yang merengek macam tu membuatkan aku lagi laju menojah batang aku.

Pantat Fida sudah naik merah dengan tojahan aku. Satu pemandangan menarik bila mana setiap kali aku menarik dan menojah batang aku, ku lihat pantat Fida macam tertarik keluar dan tertojah masuk dari pantatnya macam pantatnya tak mahu melepaskan batang aku. Kemudian aku menarik keluar batang aku, bunyi “POP!” Terkejut aku.

“Wow pantat you boleh buat bunyilah Sayang,” kata ku sambil ketawa.

“Jom kita naik atas. I nak main dengan you di atas katil you dengan laki you,” kata ku dengan berahi sekali sambil memegang batang aku yang berdenyut-denyut.

Aku dan Fida berlari ke bilik dia dan suaminya. Sampai di tepi katil dia hendak naik ke atas.

“No… No…. Not on the bed… I nak you menungging sambil berdiri di tepi katil dan tangan diletakkan di tepi bucu katil. I nak fuck you sambil berdiri,” kata ku.

Fida membalas dengan membulatkan matanya sambil berkata, “WOW! Ini sesuatu yang baru untuk I.”

Apabila dia menungging sahaja aku menujah cokma rindu aku sampai ke telur. Fida mengerang kesakitan.

“You nak lagi macam tu?” tanya ku.

Fida tak berkata apa-apa. Lalu aku tujah lagi pantatnya dengan segala tenaga dan kepantasan sambil tangan ku menarik pinggangnya kearah ku. Aku berasa macam berada dalam alam fantasi .Dengan pantat bini kawan ku di depan sedang ditutuh dengan ganasnya oleh batangku. Oh, kemutan pantat itu begitu rakus sekali. Fida mengerang macam orang kena rasuk. Rambutnya melayang ke sana-ke mari mengikut hentakan batang ku.

“Sayang Fida nak keluar ahhhhhh… OOOhhhhhhh… I’m cumming… UUUHHhhhh…. sedap bang…” Fida terus merengek.

Hayunan aku makin lama, makin kuat bila terdengar rengekkan Fida itu. Aku menujah pantat Fida dengan semahu hati aku. Bunyi tubuh kami berlaga semakin kuat. Hati ku berkata, yang pantat Fida adalah kepunyaanku pada saat ini.

Tiba-tiba aku melihat badan Fida bagaikan tersentak-sentak dan kemutan pantatnya pula semakin laju, serta dia mengeluarkan bunyi macam orang nak bersin. Pada masa itu juga aku terasa air mani aku pun dah nak keluar dan sampai kemuncaknya. Aku pun terkejang-kejang sambil cuba untuk memasukkan telur-telur aku sekali ke dalam pantat Fida. Akhirnya aku melepaskan air mani ku ke dalam pantatnya.

Apa bila aku menarik batang ku dari pantatnya, air mani ku pun keluar sama meleleh ke lantai. Bagiku ia adalah satu pemandangan yang sangat menarik. Aku pun naik ke atas katil dengan Fida dan kami berkucupan dengan penuh berahi sambil berkuluman lidah.

Selepas lima minit, aku bertanya pada Fida.

“Nak lagi?”

Sambil tersenyum dia mengangguk kepalanya dan terus menuju ke arah cokma rindu aku

Rabu, 31 Julai 2013

Daradu Diragut Abang N

Ini kisah benar pengembaraan N dalam dunia chatting. Dunia siber boleh dibawa ke alam realiti untuk menjadi kenyataan.

 Jawatan inipun hanya sebagai eksekutif pentabiran sahaja setelah aku menjadi penganggur terhormat dengan memegang ijazah dari sebuah universiti tempatan.

 Akibat rungutan aku sudah tidak tahan rasanya, nasib baiklah aku ada kawan yang bekerja di sebuah syarikat swasta yang membuka tawaran pengambilan eksekutif itu. Jadi, peluang ini kuambil untuk mengelakkan diri dari terus menjadi bahan rungutan dan leteran.

 Frankly aku sendiri tidak tahu. Aku mungkin khayal dan seronok sendirian. Kini setelah selesai pengajian di universiti, satu tanggung jawab selesai. Pembuktian bahawa aku boleh berjaya di situ. Kini satu pembuktian baru pula dituntut pekerjaan. Aku diminta mempunyai pekerjaan. Disamping itu ayah dan ibu mahu melihat aku berkahwin pula. Ada dua amanah dan tanggung jawab yang dituntut dari ketua keluargaku-ayah dan ibu.

“Ah, mereka tidak tahu keadaan aku sebenarnya!” Bisik hati kecilku.

 Bab keluarga kubiarkan ke belakang. Bila sampai masanya aku hadapilah. Aku tahu kekuranganku namun aku tidak boleh menolak kesedapan yang kurasakan selama ini. Aku mengeliat kesedapan. Putingku dinyonyot dan dihisap. Buah dadaku diramas-ramas perlahan dan kuat. Aku merenggek dan mengerang.

 Terasa sentuhan lidah, bibir, mulut dan tangan lelaki itu membuatkan cipapku basah. Aku terangsang. Tubuhku mengelinjang, dan aku mendepan dan membelakangkan badanku disebabkan sentuh-an lelaki itu membuatkan aku berasa sedemikian.

“Bang sedap..” desahku sambil aku memegang, mengocok dan membelai zakar Abang N.
“Ko juga best sayang.. Ko suka difuck.. U love it sayang?”
 “Yes bangg.. Yes want your cock in me, this big, hard and strong dick,” jawabku sambil mengulom kepala kote Abang N, menghisap-nya dan mengigit manja. Abang N mendesah dan menjerit kecil lalu meramas cipapku pula.

 Abang N ni teman chatterku. Seorang suami orang yang bermasalah berusia 45thn. Teman chater dari webchat.

 I love to be fucked by him. Abang N yang mengenalkan dunia persetubuhan ini kepadaku. Dan aku amat menyenanginya. Abang N yang memecahkan daraku. Dia yang dapat kegadisanku. Aku bahagia menjadi wanita dan menyerahkan piala itu kepadanya.

 Sejak aku diperkenalkan dunia making love ini, aku amat senang dan menyukainya. Aku begitu setia ke Abang N walaupun aku tahu aku hanya dapat difuck dan Abang n bahagia bersetubuh dengan aku.
“Semua orang fuck sayang. Tapi sayang sebagai wanita kena tahu dan maklum, fucking ni satu art. Setubuh tu satu seni. Jadi sayang kena belajar seni ini dan menjadikan ia satu seni yang dapat menambat hati partner dan menyenangkan diriku,” nasihat Abang N ketika daraku diambil oleh Abang N.

 Kami baru selesai bersetubuh, aku keletihan selepas klimaks beberapakali. Abang N melontar dan memberikan beberapa tips.

“Orang lelaki ni cari apa Bang masa setubuh?” Tanyaku agak naif ketika itu.
“Sayang, lubang cipap kalau dah masuk batang membesarlah. Tambah kalau sudah melahirkan anak. Jadi lubang faraj ni kena jaga, kena ketat dan ada lawan.
 Maknanya ada gigitan dan kemutan. Bab ni selalunya wanita tak ambil peduli. Hanya yang prihatin yang ambil berat,” kata Abang N sengih sambil memeluk tubuhku dan mengucup dahiku,
“Jadi untuk senantiasa ketat kena makan jamu atau lain-lain ubatan yang sesuai dipasaran. Nak ada gigitan atau kemutan mestilah bersenam. Senam kemutan.”

Sambil Abang N bercakap, aku mengulum batangnya. Batangnya besar, panjang dan keras. Mula-mula aku takut juga melihatnya, tetapi lama-lama sudah biasa. Kalau tak pegang dan tak dikulum tak puas hati. Tambah kalau lama tak berjumpa. Abang N dalam kegelian sambil meramas buah dadaku.

“Jadi sayang kena jaga body. Jaga cipap dan elakkan dari berbau. Ayang suka cipap dijilat dan disedut?”
 “Sure and yes,” jawabku sengih dan seronok, “I love it.”
 “Pompuan tak kisah mengenai saiz batang kote Tati. Janji kote tu tegang dan keras biarpun pendek atau kecil. Fungsi kote untuk memberikan kegelian dalam lubang faraj ayang atau mana-mana wanita. Tak semua wanita suka batang yang besar sangat atau panjang sangat. Kata orang pendek atau mahal rezeki,” tambah Abang N mengusap belakang tubuhku.

 Abang N sengih kerang. Giginya putih melepak bukan gigipalsu. Tall and fit gentleman. Tak berbau dan tak berperut buncit. Stylish. Good fucker to me.

“O Bang fuck me..” pohonku sudah tidak tahan bila buah dadaku difuck, dinyonyot puting dan diramas perlahan dan kuat. Aku dah cair dan berair.

 Batang kote Abang N sudah keras. Aku mengambil posisi doggie. Aku mahu Abang N fuck aku cara doggie. Abang N membetulkan posisi meminta aku tonggek menghadapkan cipapku ke atas. Lalu aku stoop meletakkan kepala ku ke bantal dengan menaikkan punggung ku tinggi.

“Ohh.. Urghh..” Aku menjerit kecil bila kepala kote Abang N menerobos masuk, kemudian digerakkan perlahan untuk memasukkan semua batangnya ke dalam lubang cipapku dari belakang.
 Aku merasa sendat di lubang cipapku yang kini berlendir. Batang yang besar itu mula digerakkan keluar dan masuk, perlahan mula-mulanya kemudian deras. Laju dan kuat sehingga geseran dan geselan di dinding faraj oleh konek Abang N mendatangkan nikmat geli yang amat sangat walaupun pada mulanya perit dan pedih.

 Tati beriaksi melawan pompaan Abang N. Dia memegang bahuku kuat sambil menghenjut batangnya ke dalam lubang farajku. Aku dapat merasakan geseran batang dan dinding farajku. Geli dan ngilu. Aku merenggek, aku mengerang, dinding farajku mengigit batang zakar Abang N. Dinding farajku mengemut batang Abang N. Tujahan kote Abang N mengenai g spot farajku. Auhh.. Hmm sedap tak terkatakan.

“O dear nice. Kemutan ayang kuat. Sedap dan gelii,” puji Abang N sambil menghenjut laju di belakangku dan meramas buah dadaku yang bergayutan dalam posisi doggie.

 Sambil menghenjut Abang N memberhentikan gerakan keluar masuk batang zakarnya, untuk mengizinkan dinding farajku mengemut dan mengigit keliling batang zakar Abang N. Dalam pada itu aku memutar punggungku clockwise atau anti clockwise. Abang N selalu berdesah menjerit bila aku bertindak demikian memainkan batang kotenya dalam lubang cipapku.

“Oohh best Tati.. Buat camtu.. Sambil tu kemut lagi. Goyangan itu mengelikann.. Sedapp..” jerit Abang N sambil mengomol dadaku. Aku juga kesedapan bila diperlakukan sedemikian.
 Aku menjerit-jerit. Aku mencakar-cakar. Nafasku besar. Nafasku tercungap-cunggap. Peluh merembas dan membasahi tubuh kami. Dalam chalet yang agak jauh dari chalet lain di resort itu aku dan Abang N fucked each other well. Aku memang kuat mengerang dan menjerit bila difuck. I enjoyed fucking, every minute of it, selepas diambil kegadisanku oleh Abang N.

“Urgghh.. Abangg I am cummingg.. Abangg faster fuck me.. I kuarr..” jeritku sambil mengikut pompaan Abang N yang keras dan laju.

 Aku memang mahu difuck sejak aku diperkenalkan fucking. Kalau tak dapat aku boleh kesasar. Gian atau blurr. Tapi aku bukan boleh difuck oleh sesiapa sahaja. No way. Bab itu aku jaga.
“No way, Tati can be fucked by every Tom, Dick and Harry.” gitulah cakap-cakap mamat-mamat yang sampai ketelingaku.
“Mereka semua fikir dan agak aku ni masih virgin.”

Aku hanya senyum sahaja. Rahsia itu yang tahu Abang N dan aku sahaja. Kalau ko semua tanya kenapa aku serahkan dara cipapku kepada lelaki senior dan veteran. Ntah.. Aku sendiri tidak mampu menjawabnya. Yang nyata aku rela dan mahu dia menyetubuhi dan mendapat daraku. I don’t care.
 Itupun setelah mengenalinya. Setelah lebih setahun kami berkawan dan chatting. He treats me well. Abang N sabar. Dia tidak meminta untuk fuck Tati, tetapi Tati yang meminta dia menjadikan Tati seorang wanita. Kini aku berjumpa dengan Abang N sebulan sekali dan kami mempergunakan waktu pertemuan kami itu dengan sebaik mungkin. We fuck so mad as if there’s no tomorrow. Aku memang gian dan horny selalu. Agaknya nafsu aku ni hyper sikit.

 Aku tersedar dari lamunan.. Lamunan terhenti bila kurasakan cipap ku basah. Aku termenung.. Masa itu juga aku mahukan kote Abang N berada dalam cipapku. Aku menghela dan menarik nafasku. Menyabarkan gelora rasa nafsuku. Menahan mauku pada kote Abang N. Aku sengih kerang dan kekeh kecil. Dasyat juga aku ni.. Bisik ku sendiri.

 Aku memegang sekeping sampul surat. Sekurang-kurangnya surat tawaran pekerjaan itu menyelamatkan aku untuk seketika. Namun aku sendiri pun tidak tahu setakat mana ia mampu menyelamatkan aku. Aku ada mendengar desas–desus dari adik-adik yang mengatakan bahawa ada orang telah datang merisik aku. Terkejut gila aku dibuatnya.

 Aku masih belum memikirkan lagi untuk menjadi isteri, suri rumah tangga apatah lagi ibu. Lagipun aku masih belum bersedia untuk memasuki alam rumah tangga. Lagi giler-kalau mereka tahu aku NO VIRGIN-mampuih.

 Apakah bakal suamiku boleh menerima yang aku tidak ada dara. Bahawa dara aku telah diragut oleh Abang N, lelaki berusia 45(tahun) sedang aku baru menjengah 24tahun. I lost my virgin ketika usiaku 23tahun. Aku telah ditebuk tupai.. Sengih, senyum dan aku rasa bahagia menikmati surga dunia.
 O migod!! BEST nyer..

 Ahh, persetan dan persialkan bab dara atau virginity. Kalau dah begitu ketentuan Tuhan maka beginilah jadinya. Sedang hak nikah itu haknyA dan bukan hak aku. Malas hendak fikir jauh-jauh dan lebih-lebih. Asalkan aku boleh fuck dengan Abang N buat masa ini aku happy. I like and love that oldman.. Who cares?

 Harap-harap, tawaran jawatan eksekutif pentadbiran ini akan membantu menyelamatkan aku dari mendengar rungutan dan leteran. Sekurang-kurangnya aku ada alasan untuk menolak pinangan sesiapa sahaja dengan mengatakan bahawa aku ingin menumpukan perhatian pada kerjaku terlebih dahulu untuk mencari pengalaman.

 Lagipun aku tahu perangai ayah dan ibuku yang tidak memaksa aku lebih-lebih untuk memenuhi kehendak mereka. Cuma harapan mereka itu yang akan membuatkan aku jadi serba salah untuk tidak memenuhinya. Bila sudah bekerja bebaslah aku sikit. Tak perlulah aku mencari alasan untuk berjumpa dengan Abang N. There’s always the excuse-kerja kan.

Isnin, 29 Julai 2013

Lubang Cipap Mak Tiri

Nih kisah aku fuck mak tiri aku...mak aku dah lama meninggal... tahun lepas bapak aku kawin baru..... bapak aku nih org kaya... mak tiri aku baru umur 25 tahun..anak dara lagi masa dia kawin ngan bapak aku

nama aku joe... abg2 aku dah kerje dan tak tinggal ngan family lagi..so kat rumah tuh ada aku, bapak aku ngan mak tiri aku nama makcik wati.... aku selalunya jarang ada kat rumah... lepas sekolah aku tak terus balik... pastu malam2 pon aku keluar..... tapi satu hari tuh aku rasa macam malas nak lepak kat town..so aku balik la rumah lepas sekolah.. sampai kat rumah aku nampak ada kereta yg aku tak kenal sapa punya..aku masuk rumah tengok macam takde org..

aku pon buat tak kisah terus naik ke bilik.... masa aku lalu depan bilik bapak aku aku terdengar suara org mengerang.... macam suara makcik wati....aku ingatkan makcik wati sakit ke apa so aku pon ketukla pintu..tapi pintu tuh tak tertutup rapat so bila aku ketuk pintu tuh terbukak... aku pon tolak la pintu tuh...bila dah terbukak aku nampak makcik wati tengah kena tindih ngan seorang lelaki... dua2 bogel.. dalam erti kata lain doirang tengah fuck.. terkejut gak aku.. nasib baik diorang tak perasan aku sbb dua2 tengah nikmat.... aku terpikir sesuatu..aku biarkan pintu tuh terbuka dan berlari ke bilik aku... kemudian aku kembali semula dgn camcorder....

aku nak rakam adegan diorang beromen.... daripada pintu yg terbuka tuh dapatla kau rakam camne mak tiri aku kena kuda dek mamat tuh..bila dua2 dah climax aku pon tutup balik pintu dan terus masuk bilik aku...tak lama lepas tuh aku dengar kereta mamat tuh keluar dari kawasan rumah aku...aku terus pegi ke bilik mak tiri...bila aku masuk jek dia terkejut sbb dia tengah bogel lagi....dia suruh aku keluar sambil mengutip pakainnya kat atas lantai..aku kata tak payah nak tutupla..aku dah nampak sumernya tadi....

makcik wati melopong...aku rasa dia dah rasa takut kot...sambil menutup badannya dgn selimut makcik wati meminta aku jgn memberitahu bapak aku pasal kejadian tadi...dia kata dia sanggup buat apa saja asalkan aku tak bocorkan rahsia dia..aku senyum lalu berlalu dari situ......pukul 9 malam tuh makcik wati panggil aku makan malam....kat keja makan hanya aku dan dia..aku tanya mana bapak aku...dia kata bapak aku dah pegi indonesia utk 3 hari...makcik wati nampak masihgelabah di hadapan akuselesai makan aku lepak tengok tv...aku panggil makcik wati yg masih kat dapur supaya datang ke bilik tayangan....aku suruh makcik wati berdiri dihadapan aku....bila mak tiri aku dah ada depan aku ..aku pon tunduk sedikit dan menarik bajutidurnya ke atas....

makcik wati cuba melarang tapi aku mengingatkan dia supaya jgn melawan kalau taknak rahsia bocor...nak tak nak terpaksa la dia ikutkan je....aku tanggalkan baju tidur mak tiri aku... yg tinggal hanya bra dan panties aje...muka makcik wati merah ..malu kot... aku memandang makcik wati turun naik...cantik jugak...pinggul besar... bontot tonggek...pinggang ramping.... tetek pon boleh tahan... perfect... aku suruh makcik wati duduk.... kemudian aku melutut kat depan dia..... tangan aku menyentuh tetek mak tiri aku....pejal dan padat..tu belum tegang lagi tuh.....aku ramas dua2 belah tetek makcik wati..dia hanya pejamkan mata....aku nampak ada airmatakeluar dari mata dia...lantakla...aku dah tak tahan....aku ramas lagi kuat....tetek makcik wati mula menegang dan dia pon mula bagi respon...nafasnya dah tak tentu arah...kencang dan dalam.... dadanya turun naik laju ..... dah puas ramas aku tanggalkanhook branya dan menaggalkan bra hitam makcik wati....cantik betul tetek makcik wati..baru setahun kawin..bapak aku pon jarang pakai aku rasa....aku dah tak tahan terus aku hisap dan nyonyot puting tetek mak tiri aku.....

kadang2 aku gigit kecil puting makcik wati...dia dah mula mengerang kesedapan.... tangannay meramas2 kepala aku...tangan aku pulak meramas tetek dia yg sebelah lagi....aku gilir2 hisap tetek dia.....nikmat yg tak terkata...... dah puas hisap tetek aku turun pulak ke cipapnya....pantise dia dah basah... tak buang masa akuterus tanggalkan pantiesnya..dia pon menolong mengangkat punggung dia...air dah banyak kat cipap makcik wati...aku mendekatkan muka aku kat cipap makcik wati...aku jilat sumer air nikmatnya... bijiknya aku hisap....makcik wati tak abis2 mengerang dan menyuruh aku terusmenghisap bijinya.....aku jolokkan lidah aku sedikit kedalam lubang cipapnya....terangkat2 punggung mak tiri aku nih....

lebih kurang 15 minit aku jilat cipap dia makcik wati pon sampai ke climax yg pertama....sambil makcik wati membetulkan nafasnya aku pon menaggalkan t-shirt ngan short yg aku pakai..batang aku mmg dah tegang gile dan berkilat2.... makcik wati terpegun melihat batang aku...besar katanya..lagi besar dari bapak aku punya...dia pon pegang batang aku..keras pulak tuh.. dia menambah lagimakcik wati menggososk2 batang aku..tangannya turun naik melancap batang aku...aku rasa sungguh nikmat...tak pernah pompuan tolong lancapkan aku..aku duduk menyandar menahan kesedapn lancapan makcik wati...

tiba2 aku terasa satu lagi kenikmatan..rupa2nya makcik wati sedang mengolom batang aku....terangkat bontot aku menahan kesedapan...lidahnya bermain2 di batang aku dan paling best masa dia main kat kepala takuk...rasa cam nak terpancut.....keoal makcik wati turun naik mengolom batang aku...b

ila aku dah nak tepancut aku suruh dia lajukan lagi dan akhirnay aku pancut dalam mulut diaaku lepak kejap..kumpul tenaga balikbila batang aku dah pulih aku pon menghalakn kat lubang cipap mak tiri aku...kaki dia aku lipatkan ke perutnya.. aku suruh dia pugang kaki dia supaya senang aku nak masukkan batang aku.....aku main2kan batang aku kat luar cipap dia dulu...aku halakan kat kelentit dia...bila dah banyak air yg keluar..pon masukkan batang aku dalam cipap mak tiri aku...susah jugak nak masuk sbb batang aku besar....tapi akhirnya boleh jugak...aku pon mula ayunan..mula2 pewrlahan...

bila makcik wati dah mula bagi respon aku tambahkan kelajuan..mulut makcik wati ternganga menandakan dia sedap...sesekali dia mengerang sedap...arhhhhh...sedap joe...laju lagi sayang....... sedapnya..... aku pon maik laju menghayun..erangan makcik wati makin kuat..lebih kuat dari petang tadi...nasib baik rumah aku jauh dari rumah org lain...erangan makcik wati bertambah kuat.... arghhhh.. sedappppppp.... laju joeeeee...aku lajukan lagi..bila rasa nak terpancut aku menarik napas dan menghentak batangku sedalam mungkin ke dalam cipap makcik wati sambil terpancutla air mani aku ...makcik wati pon climax sama....

aku tarik batang aku dan terbaring atas lantai..makcik wati terus bangun dan mendapatkan batang aku lalu menghisap maniaku sampai habis.....aku puas..mak tiri aku pon pua....tunggu sambungan

Sabtu, 27 Julai 2013

Cerita Hot

cerita hot Isteri Jiranku
Nama aku Zimi. Umur aku telah pun masuk 37 tahun. Cerita ini terjadi sewaktu umur ku 27 tahun dan aku telah berkahwin mempunyai orang anak yang masih kecil. Isteri ku tidak bekerja dan sepenuh masa berada di rumah. Dua anak ku tinggal di kampung. Hanya yang kecil berumur 4 tahun ada bersama aku. Aku bekerja di jabatan kerajaaan di KL. Aku menyewa di satu kawasan perumahan kos rendah. Oleh kerana isteri ku adalah seorang suri sepenuh masa, maka jiran ku yang mempunyai anak yang belum sampai setahun telah menyuruh isteri ku menjaganya kerana pada masa tu susah untuk mencari pengasuh. Tambahan pula keduanya bekerja.

Di KL, masa untuk keluar rumah adalah seawal 5.00 pagi. Maka selalunya suami jiran ku yang menghantar anaknya ke rumah ku dan aku ke pejabat lewat jam 7.30 pagi. Selalunya isteri aku yang menunggu kehadiran jiran ku itu di bahagian bawah manakala aku tidur di bahagian atas. Kadang-kadang isteri ku tidur di bawah kerana katanya senang terjaga di waktu jiran ku menghantar anaknya. Aku tidak mengsyaki apa-apa kerana aku tahu jiran ku jujur. Tetapi setelah sebulan jiran ku menghantar anaknya, aku lihat isteri ku kerap tidur di bawah. Maka aku mengambil peluang untuk mengintai apa yang berlaku.

Lalu suatu hari aku dengar pintu hadapan di buka, maka aku menyorok di celah tangga berhati-hati. Tanpa aku duga, aku lihat isteri ku mengambil anak jiran aku dan meletakkannya di dalam buaian, lalu aku lihat jiran ku mengekori isteri ku dari belakang dan memeluk isteri ku. Isteri tidak membantah lalu aku berfikir mungkin perkara ini telah lama berlaku. Aku lihat isteri ku yang tidak pernah memakai apa-apa pakaian dalam semasa tidurnya menggeliat apabila teteknya di ramas-ramas dari belakang.

Aku lihat isteri ku memberikan respon dengan meraba alat sulit jiran aku itu. Semakin lama jiran ku meraba kemaluan isteri ku, melondehkan kain batiknya. Isteri ku masih berdiri lalu jiran duduk melutut di celah kangkang isteri ku dan menjilatnya. Aku melihat isteri ku semacam tak tentu arah dan kakinya terangkat-angkat. Jiran aku, ku lihat tidak sabar-sabar dan membuka zip seluarnya lalu mengeluarkan senjatanya. Jiran ku menyuruh isteri ku menonggeng di mana tangannya memegang buaian dan aku lihat jiran ku memasukkan zakarnya ke dalam pantat isteri ku dan berlakulah adegan tolak tarik.

Di samping itu aku lihat tangan jiran ku tak pernah lepas dari tetek isteri ku yang berumur 25 tahun itu. Pada mulanya ingin aku sergah mereka tapi aku sendiri telah terlalu asyik dan aku membiarkan mereka. Seterusnya aku lihat mereka bermain dan jiran aku memancutkan airnya ke dalam pantat isteri ku dan setelah itu yang aku tak sangka isteri ku menghisap kemaluan jiran ku itu setelah airnya terpancut dan aku lihat isteri ku terlalu ghairah sedangkan dia tidak pernah melakukan begitu setelah air ku keluar. Setelah itu mereka mengemaskan pakaian mereka dan jiran ku keluar untuk pergi kerja. Aku perlahan-lahan tidur semula.

Keesokannya aku masih mengintai mereka. Kali ini lebih dahsyat lagi. Aku lihat isteri ku berpeluh-peluh. Begitu dahsyat. Rupa-rupanya jiran ku telah memasukan zakarnya ke dalam lubang jubur isteri ku yang tak pernah aku buat. Tapi aku lihat isteri ku seperti menikmatinya. Aku mengambil keputusan untuk memberitahu isteri jiran aku tapi bagaimana?.

Suatu hari aku berpeluang untuk bercerita hal ini pada isteri jiran aku. Dia amat terkejut dan tak percaya lalu aku memberi cadangan untuk mengintai mereka. Aku katakan pada isteri ku yang aku kena pergi kerja luar selama 3 hari begitu juga isteri jiran aku. Pada hari yang telah di tetapkan aku mengambil isteri jiran aku yang tidur di hotel di KL pada jam 5.30 pagi. Lalu membawa isteri jiran aku masuk ke rumah aku melalui jalan belakang. Pada masa aku dan isteri jiran aku masuk, aku lihat kedua-dua isteri dan jiran aku telah berbogel dan sedang bergomol dengan berbagai-bagai aksi. Isteri jiran aku terkejut dan ingin mengejutkan mereka tapi aku tak membenarkannya. Aku kata kita lihat saja dan dia pun setuju.

Semasa isteri jiran aku mengintai, dia terpaksa menonggeng dan aku di belakangnya. Tanpa aku sedari zakar aku telah keras dan terkena punggungnya. Aku ingatkan dia marah tapi nampaknya tidak malahan dia mengoyang-goyangkan punggungnya.

Aku terangsang dan secara perlahan-lahan aku menarik seluar dalamnya ke bawah dan aku sendiri mengeluarkan zakar ku. Dan secara perlahan-lahan aku masukkan zakar ku ke dalam pantatnya dan aku rasakan ketat. Maklumlah baru anak seorang dan aku cepat keluar air kerana tak tahan dengan adegan yang aku lihat. Seterusnya aku mengajak isteri jiran ku itu pulang ke hotelnya. Sesampai di sana, isteri jiran ku menangis kerana tidak sangka suaminya begitu. Lalu aku mencari peluang memujuknya dan seterusnya membelainya.

Terjadi hal yang aku inginkan di samping aku pun inginkan isteri jiran aku ini kerana dia wanita yang kecil molek dan seksi. Isteri ku cantik dan manis tapi mempunyai bentuk badan yang gempal sikit. Seterusnya aku tidur di hotel tu selama 3 hari 2 malam. Aku telah bersetubuh dengannya berbagai-bagai aksi temasuk lubang juburnya. Seterusnya kami merahsiakan perbuatan ini sehinggalah aku ditukarkan ke tempat lain setelah 3 tahun berada di KL. Yang aku pasti kedua-dua mereka mengandung sama-sama. Sehingga kini kejadian ini tak di ketahui mereka.